Bangunan Pengatur Sungai

1.1UMUM
1. Pengertian
Bangunan pengaturan sungai adalah suatu bangunan air yang dibangun pada sungai dan berfungsi : mengatur aliran air agar tetap stabil  dan sebagai pengendalian banjir.
2. Jenis-jenis Bangunan Pengaturan Sungai
a. Perkuatan lereng
b. Pengarah arus (krib) atau pelindung tebing tidak langsung
c. Tanggul
d. Dam penahan sedimen (check dam)
e. Ground sill
1.2. MORFOLOGI SUNGAI
1. Umum
Morfologi sungai merupakan hal yang menyangkut tentang geometri, jenis, sifat, dan perilaku sungai dengan segala aspek perubahannya dalam dimensi ruang dan waktu, dengan demikian menyangkut sifat dinamik sungai dan lingkunagannya yang saling berkaitan.

2. Perilaku Sungai

Sungai adalah suatu saluran drainase yang terbentuk secara alamiah. Akan tetapi disamping fungsinya sebagai saluran drainase, dan dengan adanya air yang mengalir didalamnya, sungai menggerus tanah dasarnya secara terus menerus sepanjang masa eksistensinya dan terbentuk lembah sungai. Volume sedimen yang sangat besar yang dihasilkan dari keruntuhan tebing. Tebing sungai di daerah pegunungan kemiringan sungainya curam, gaya tarik aliran airnya cukup besar. Tetapi setelah aliran sungai mencapai dataran, maka gaya tariknya sangat menurun. Dengan demikian bebanyang terdapat dalam arns sungai berangsur-angsur diendapkan. Karena itu ukuran butir sedimen yang mengendap di bagian hulu, sungai itu lebih besar dari pada di bagian hilir.

Dengan terjadinya perubahan kemiringan yang mendadak pada saat alur sungai keluar dari daerah pegungan yang curam dan memasuki dataran yang lebih landai, pada lokasi ini terjadi pengendapan yang sangat intensif yang menyebabkan mudah berpindahnya alur sungai dan terbentuk apa yang disebut kipas pengendapan. Pada lokasi tersebut sungai bertambah lebar dan dangkal, erosi dasar sungai tidak lagi terjadi, bahkan sebaliknya terjadi pengendapan yang sangat intensif. Dasar sungai secara terus menerus naik, dan sedimen yang hanyut terbawa arus banjir tersebut dan mengendap secara luas membentuk dataran aluvasi.

Pada daerah dataran yang rata alur sungai erosi pada tebing bagian luar belokan yang berlangsung sangat intensif, sehingga terbentuk meander. Dalam keadaan tersebut apabila terjadi debit banjir yang besar dapat
menimbulkan luapan dan tergerusnya dinding bagian luar belokan sungai. Untuk mengatasi hal tersebut dapat dibuat sudetan yaitu saluran baru yang bertujuan untuk melangsungkan aliran debit banjir dari titik awal (hulu) ketitik akhir (hilir) meander. Sudetan dapat juga dibuat untuk mengalihkan sebagian debit banjir ke sungai yang lain yang berdekatan.

1.3. PERKUATANLERENG
1. Umum
Perkuatan lereng (revetments) adalah bangunan yang ditempatkan pada permukaan suatu lereng guna melindungi suatu tebing aIur sungai atau permukaan lereng tanggul dan secara keseluruhan berperan
meningkatkan stabilitas alur sungai atau tubuh tanggul yang dilindunginya. Telah terjadi pengembangan yang sangat lanjut terhadap konstruksi, salah satu bangunan persungaian yang sangat vital ini dan pada saat ini telah dimungkinkan memilih salah satu konstruksi, bahan dan cara pelaksanaan yang paling cocok disesuaikan dengan berbagai kondisi setempat. Walaupun demikian konstruksi perkuatn lereng secara terus
menerus dikembangkan dan disempurnakan.
2. Klasifikasi dan Konstruksi Perkuatan Lereng
Klasifikasi perkuatan lereng berdasarkan lokasi, perkuatan lereng terdiri atas 3 jenis yaitu : perkuatan lereng tanggul (levee revetment), perkuatan tebing sungai (low water revetment) dan perkuatan lereng menerus (high water revetment).

(a) Perkuatan lereng tanggul
Dibangun pada permukaan lereng tanggul guna melindungi terhadap gerusan arus sungai dan konstruksi yang kuat perlu dibuat pada tanggul-tanggul yang sangat dekat dengan tebing alur sungai atau apabila diperkirakan terjadi pukulan air (water hammer).

(b) Perkuatan tebing sungai
Perkuatan semaeam ini diadakan pada tebing alur sungai, guna melindungi tebing tersebut terhadap gerusan arus sungai dan meneegah proses meander pada alur sungai. Selain itu harus diadakan
pengamanan-pengamanan terhadap kemungkinan kerusakan terhadap bangunan semaeam ini, karena disaat terjadinya banjir bangunan tersebut akan tenggelam seluruhnya.
(c) Perkuatan lereng menerus
Perkuatan lereng menerus dibangun pada lereng tanggul dan tebing sungai seeara menerus (pada bagian sungai yang tidak ada bantarannya).
Konstruksi perkuatan lereng dapat dikombinasi dengan : pelindung lereng, pondasi dan pelindung kaki, sambungan,konsolidasi, pelindung mercu.

3. Perencanaan perkuatan lereng
Pada tahapan pereneanaan (planing) untuk perkuatan lereng haruslah dipelajari seeara seksama pengaruh-pengaruh :
a. Proses perubahan alur sungai
b. Gejala meander
e. Hidrolika pada belokan-belokan sungai
d. Rencana trase perkuatan lereng

Dalam merencanakan trase pekuatan lereng hal-hal yang perlu diperhatikan adalah :
a. Penentuan trase perkuatan lereng harns dicocokkan dengan kondisi lapangan sehingga dapat ditetapkan metode pelaksanaan yang cocok dengan kondisi setempat.
b. Kurva trase perkuatan lereng diusahakan sebesar mungkin supaya arah trase rencana sesuai dengan arah aliran saat terjadi banjir besar.
c. Trase perkuatan lereng ditempatkan sedemikian rupa dihindarkan sehingga dapat dihindarkan pusaran-pusaran yang tidak teratur.
d. Trase perkuatan tebing alur sungai ditempatkan lebih kebelakang.
e. Pemilihan lokasi perkuatan lereng harus dibatasi pada bagian-bagian sungai yang mudah tergerus saja .
f. Panjang perkuatn lereng ditetapkan secara empiris yang didasarkan atas karakteristik sungai, kondisi setempat, kemiringan sungai dan debit sungai.
g. Tinggi perkuatan lereng bias any a disamakan dengan elevasi permukaan banjir rencana.
4. Pemilihan tipe perkuatan lereng.
Pemilihan tipe perkuatan lereng yang cocok untuk suatu sungai haruslah dipilih dari beberapa tipe yang ada dengan memperbandingkan satu dengan lainnya serta dengan memperhatikan sulit tidaknya keadaan
lapangan ditinjau dari pelaksanaan.
Tipe perkuatan lereng yagn pernah dibangun dengan hasil yang cukup baik adalah :
a. Tipe pondasi rendah
b. Tipe pondasi tinggi
c. Tipe turap pancang baja
d. Tipe turap papan
e. Tipe turap beton
f. Tipe turap pancang beton
5. Perkuatan lereng darurat atau sementara

Untuk melindungi lereng tanggul yang kritis akibat gogosan atau lereng tanggul yang baru setelah dilakukan penutupan bobolan, biasanya perkuatan lerengnya dilakukan dengan menggunakan bronjong kawat silinder, hamparan bronjong kawat, atau bobolan ditutup dengan tanah.

6. Pelindung lereng

Beberapa jenis pelindung lereng diantaranya adalah gebalan rumput, hamparan nyaman berisi batu, bronjong kawat silinder, blok beton, pasangan batu, pasangan blok beton, perkerasan dengan beton. Pemilihan type pelindung lereng berdasarkan kekuatan konstruksi, kondisi sungai (kecepatan dan besarnya ombak), kemiringan lereng, umur bangunan yang direncanakan dan keadaan iklim yang dikaitkan dengan
jangka waktu pelaksanaan. Tipe pelindung lereng biasanya dibuat dengan permukaan rata atau bertangga.

1.4. TANGGUL
1. Perencanaan tanggul (levee planning)
Tanggul disepanjang sungai adalah salah satu bangunan yang paling utama dan paling penting dalam usaha melindungi kehidupan dan harta benda masyarakat terhadap genangan-genangan yang disebabkan oleh banjir dan badai (gelombang pasang). Tanggul dibangun terutama dengan konstruksi urugan tanah, karena tanggul merupakan bangunan menerus yang sangat panjang serta membutuhkan bahan urugan yang
volumenya sangat besar karena tanah merupakan bahan urugan yang volumenya sangat besar karena tanah merupakan bahan yang sangat mudah penggarapannya dan setelah menjadi tanggul sangat mudah pula menyesuaikan diri dengan lapisan tanah pondasi yang mendukungnya serta mudah pula menyesuaikan dengan kemungkinan penurunan yang tidak rata, sehingga perbaikan yang disebabkan oleh penurunan tersebut mudah dikerjakan.
2. Jenis-jenis tanggul.
Berdasarkan fungsi dan dimensi tempat serta bahan yang dipakai
dan kondisi topografi setempat tanggul dapat dibedakan sebagai
berikut :
a. Tanggul utama
b. Tanggul skunder
c. Tanggul terbuka
d. Tanggul pemisah
e. Tanggul melingkar
f. Tanggul sirip
g. Tanggul pengarah
h. Tanggul keliling dan tanggul sekat
i. Penyadap banjir
j. Tanggul tepi dananu dan tanggul pasang
k. Tanggul khusus
1. Tanggul belakang

3. Trase tempat kedudukan tanggul.
Garis bahu depan suatu tanggul disebut pula sebagai trase tempat kedudukan tanggul atau disingkat dengan istilah trase tanggul. Halhal yang perlu diperhatikan dalam penetapan trase tanggul adalah :
a. Pemilihan lokasi tanggul
Dipilih pada lokasi yang kedap air
b. Arah trase tanggul
Dalam menentukan arah trase tanggul agar diperhatikan hal-hal
sebagai berikut :
1. Dipilih suatu penampang basah sungai yang paling efektif dengan kapasitas pengaliran maksimum
2. Agar trase searah dengan arah arus sungai dan dihindarkan tejadinya belokan yang tajam.

3. Diusahakan agar arah trase tanggul kiri dan tanggul kanan separalel mungkin dengan alur sungai.

4. Pada sungai-sungai yang arusnya tidak besar, diusahakan agar kurva alirannya stabil.
c. Jarak antara trase tanggul sungai
1. Jarak antara trase tanggul dianggap sebagaijarak antara kedua tanggul yang membujur dikanan kiri sungai yang ditetapkan berdasarkan debit banjir rencana untuk sungai tersebut kemiringannya, tinggi muka air pada sungai dan jika mungkin tambahan persediaan lebar seperlunya.

2. Guna menentukan debit sungai umumnya dipergunakan formula
chezy, sebagai berikut :
Q = C x B x H^1.5 x 1^0.5
dimana :
Q : Debit (m3/dt)
C : Koefisien Chezy
B : Lebar sungai (m)
H : Kedalaman rata-rata (m)
I : Kemiringan permukaan sungai
Dalam perhitungan luas penampang lintang sungai dengan menggunkan formula tersebut, untuk beberapa arus sungai kadang-kadang sangat sukar merubah nilai I dan C. Jadi lebar sungai dan kedalaman air sungai disesuaikan dengan memperhatikan kecepatan aliran air sungai yang diperkenankan (sekitar 1.5-2.0 m3/dt), sehingga dapat dihindari.
3. Pada sungai-sungaiyang sangat lebar dan dalam alirannya memperlihatkan adanya taurbulensi, maka lebarnya dapat dibatasi atau dikurangi dengan pembuatan tanggul-tanggul sirip pada bantarannya.
4. Andaikan pada suatu ruas sungai tidak dapat dihindarkan terjadinya pukulan air, lebar sungai pada ruas ini perlu ditambah secukupnya.
5. Sebagai suatu persyaratan, tanggul di kedua belah sungai sedapat mungkin dibuat sejajar. Walaupun demikian, apabila terdapat ruas yang sempit karena karena suatu kondisi yang tidak terrhindarkan, maka dihilir ruas tersebut supaya sedapat mungkin ksegera diperlebar menyesuaikan dengan lebar normalnya.
d. Trase tanggul pada muara-muara sungai.
Dalam menetapkanjarak antara tanggul-tanggul pada muara lebih dari dua sungai yang berdekatan, perlu ditetapakan sedemikian rupa, supaya aliran sungai-sungai tersebut tidak saling mengganggu.

4. Bentuk penampang lintang tanggul dan bahan tanah tanggul.
a. Bagian tanggul
Bentuk standar dan nama bagian tanggul adalah lereng depan, lereng belakang, tinggi jagaan, bahu depan, bahu belakang,  mercu, berm depan, berm belakang, kaki depan, kaki belakang, dataran dan dasar tanggul.

b. Tinggi jagaan
Tinggi jagaan merupakan tambahan tinggi pada tanggul untuk menampung loncatan air dari permukaan air sungai yang sedang mengalir, yang diakibatkan oleh adanya ombak gelombang dan loncatan hidrolis pada saat banjir. Tinggi jagaan berkisar antara 0,6 – 2,0 m.

Tinggi jagaan standard tanggul

Debit banjir rencana (cm2/dt) : angka untuk ditambahkan di atas elevasi muka air banjir rencana (m)

< 200 : 0,6 ; 200-500 : 0,8 ; 500-2000:1,0 ; 2000-5000 : 1,2 ; 5000-10000 : 1,5 ; >1000 ; 2,0

c. Lebar mercu tanggul
Pada daerah yang padat, dimana perolehan areal tanah untuk tempat kedudukan tanggul sangat sukar daan mahal, pembangunan tanggul dengan mereu yang tidak lebar dan dengan lerengnya yang agak curam cukup memadai. Akan tetapi mereu yang cukup lebar (3-7 m) , biasanya diperlukan untuk jalan inspeksi lebar
standar mercu tanggu.

Lebar standar mercu tanggul

Debit banjir rencana (m3/dt) : Lebar mercu (m)

< 500 : 3 , >500 tetapi <2000 : 4 , >2000 tetapi <5000 : 5 , >5000 tetapi <10000 : 6 , >10000 : 7

d. Kemiringan lereng tanggul
Penentuan kemiringan lereng tanggul merupakan tahapan yang paling penting dalam perencanaan tanggul dan sangat erat kaitannya dengan infiltrasi air dalam tubuh tanggul tersebut. Dalam keadaan biasa tanpa perkuatan lereng tanggul direneanakan dengan kemiringan 1 : 2 atau lebih kecil. Bahan yang sangat cocok untuk pembangunan tanggul adalah tanah dengan karakteristik sebagai berikut :

1. Dalam keadaan jenuh air mampu bertahan terhadap gejala gelincir dan longsor.                                        2. Pada waktu banjir yang lama tidak rembes atau bocor.                                                                                 3. Penggalian, transportasi dan pemadatannya mudah.                                                                                    4. Tidak terjadi retak-retak yang membayakan kesetabilan tubuh tanggul.
5 Bebas dari bahan-bahan organis. seperti akar-akaran, pohonpohonan dan rumput-rumputan.
Akan tetapi amatlah sukar untuk memperoleh bahan tanah dengan kualitas yang baik untuk tanggul yang sangat panjang dari lokasi yang berlainan yang berdekatan dengan trass tanggul yang akan dibangun. Sedangkan pengambilannya dari lokasi yang sama, tetapi jaraknya jauh akan meningkatkan biaya transportasinya. Jadi tidaklah dapat dihindarkan pengambilan bahan tanah dari lokasi di sekitar tanggul. Walaupun dengan resiko kualitasnya kurang memenuhi persyaratan. Dalam keadaan untuk urugan bagian dalam tubuh tanggul, sedangkan untuk bagian luamya dipergunakan untuk urugan bagian dalam tubuhnya.
5. Stabilitas tanggul
a. Berbagai penyebab kerusakan tubuh tanggul
Pada umumnya penyebab kerusakan tubuh tanggul adalah sebagai berikut :
1). Terbentuknya bidang gelincir yang menerus akibat kemiringan lereng tanggul terlalu curam.
2). Terjadinya keruntuhan lereng tanggul akibat kejenuhan air dalam tubuh tanggul yang disebabkan oleh rembesan air pada saat banjir atau pada saat terjadinya hujan yang terus menerus.
3). Terjadinya kebocoran-kebocoran pada pondasi tanggul.
4). Tergerusnya lereng depan tanggul oleh arus sungai.
5). Terjadinya limpasan pada mercu tanggul.
6) Terjadinya pergeseran pondasi akibat gempa.
b. Stabilitas lereng tanggul
Kekuatan geser dan kohesi bekerja diantara partikel-partikel, karena adanya gaya gravitasi. Makastabilitas lereng tanggul dapat dihitung berdasarkan konsep bidang gelincir lingkaran. Untuk memperoleh tegangan geser S dapat dihitung dengan :
S = t tan O + C

Dimana :

t =kekuatan kompresi vertikal
O = kekuatan geser dalam
C = kohesi

Dalarn kondisi tersebut besamya sudut geser dalarn terletak antara bidang lereng tanah yang stabil alamiah. Niali 0 suatu bahan senatiasa berubah-ubah tergantung besamya kandungan air, jadi tidaklah sarna dengan sudut lereng alarniahnya,jika nilai C hanipir mendekati angka nol seperti halnya pada pasar, maka rumus
tegangan geser dalam berubah menjadi :
S = t tan O

Selanjutnya untuk lempungan atau tanah berlumpur dengan nilai 0 mendekati angka nol, maka S dapat diperoleh dengan rumus : S = C

c. Garis rembesan

jika pada saat terjadinya banjir, permukaan air pada bantaran naik cukup tinggi, maka akan terjadi rembesan air ke dalam tubuh tanggul pada bagian yang terletak dibawah kurva AB, dan kemiringan dari kurva AB
diatas disebut gradien hidrolis. Jika garis rembesan AB memotong lereng belakang tanggul dan air rembesan muncul pada permukaan lereng tersebut , maka akan dapat terjadi kebocoran tanggul pada bagian permukaan lereng yang terletak disebelah bawah titik B dan dapat membahayakan stabilitas tubuh tanggul pada lokasi tersebut. Oleh sebab itu dalam merencanakan penampang lintang tubuh tanggul pada lokasi harus diperhatikan agar dapat menutup seluruh panjang garis rembesan.

d. Pengecekan stabilitas tanggul secara menyeluruh
Sebagaimana diuraikan dimuka, bahwa kerusakan tanggul akibat longsor dapat terjadi pada lereng belakang tanggul, apabila garis rembesan memotong lereng belakang dan air rembesan muncul pada permukaan lereng tersebut. Permukaan lereng tanggul dapat pula longsor karena tertimpa hujan deras secarqa terus menerus dan berlangsung lama.Selanjutnya keadaan akan lebih sulit dan kompleks, apabila tubuh tanggul sedang dalam keadaan jenuh dan bersamaan dengan itu terjadi banjir yang menyebabkan tejadinya naiknya permukaan air sungai. Dalam keadaan demikian longsor merupakan permulaan proses sewaktu- waktu dapat terjadi. Pada hakekatnya terjadinya longsor merupakan permulaan proses kerusakan tubuh tanggul yang selanjutnya dapat menyebabkan bobolnya tanggul tersebut. Mengingat hal-hal diatas, maka pemadatan pada seluruh bagian tubuh tanggul secara baik dan sempurna, adalah salah satu persyaratan yang paling utama dalam pembangunan tanggul guna meningkatkan stabilitasnya dan hams pula diingat pada pembuatan tanggultanggul dari bahan pasiran yang koefisien filtrasinya cukup tinggi, agar sebelumnya dilakukan pengujian yang seksama pada stabilitas tubuh tanggul terhadap pengaruh air rembesan. Selanjutnya pengujian yang seksama diperlukan pula pada tanggul-tanggul yang akan dibangun diatas lapisan pondasi yang lolos air. Sebagai tambahan pengujian yang lebih seksama hams dilakukan terhadap kemungkinan kebocoran pada tanggul yang sudah dibangun ditas pondasi yang lulus air dan terhadap kemungkinan terjadinya kerusakan-kerusakan akibat longsor pada tanggul-tanggul yang di bangun diatas pondasi yang lunak serta diatas pondasi lapisan tanah kohesif yang tebal.

1.5. KRIB
1. Umum
Krib adalah bangunan yang dibuat mulai dari tebing sungai kearah tengah guna mengatur ams sungai dan tujuan utamanya adalah :
a. mengatur arah ams sungai,
b. mengurangi kecepatan ams sungai sepanjang tebing sungai,

c. mempercepat sedimentasi,
d. menjamin keamanan tanggul atau tebing terhadap gerusan,
e. mempertahankan lebar dan kedalaman air pada alur sungai,
f. mengonsentrasikan arus sungai dim memudahkan penyadapan .

Krib adalah bangunan air yang secaa aktif mengatur arah arus sungai dan mempunyai efek positif yang besar jika dibangun secara benar. Sebaliknya , apabila krib dibangun secara kurang semestinya, maka
tebing dise.berangnyadan bagian sungai sebelah hilir akan mengalami kerusakan. Karenanya, haruslah dilakukan penelaahan dan penelitian yang sangat seksama sebelum penetapan type suatu krib yang akan
dibangun.
2. Klasifikasi krib
a. krib permaebel
Pada tipe permaebel, air dapat mengalir melalui krib. Bangunan ini akan melindungi tebing terhadap gerusan arus sungai dengan cara meredam energi yang terkandung dalam aliran sepanjang tebing sungai dan bersamaan dengan itu mengendapkan sendimen yang terkandung dalam aliran. Krib permaebel terbagi dalam beberapa jenis, antara lain jenis tiang pancang, rangka piramid dan jenis rangka kotak.
b. Krib impermeabel
Krib dengan konstruksi tipe impermeabel disebut juga krib padat sebab air sungai tidak dapat mengalir melalui tubuh krib. Bangunan ini digunakan untuk membelokan arah arus sungai dan karenanya sering terjadi gerusan yang cukup dalam didepan ujung krib atau bagian sungai disebelah hilirnya. Untuk mencegah gerusan, biasanya pada lokasi yang diperkirakan akan terjadi gerusan, dipertimbangkan penempatan pelindung dengan konstruksi flesibel seperti matras atau hamparan pelindung batu sebagai pelengkap dari krib padat. Dari segi konstruksi, terdapat beberapa jenis krib, impermeabel misalnya bronjong kawat, matras dan pasangan batu.
c. Krib semi permeabel
Krib semi permeabel ini berfungsi ganda yaitu sebagai krib permeabel dan krib padat. Biasanya bagian yang padat terletak disebelah bawah dan berfungsi pula sebagai pondasi. Sedang bagian atasnya merupakan konstruksi yang permeabel disesuaikan dengan fungsi dan kondisi setempat.

d. Krib silang dan memanjang
Krib yang formasinya tegak lurus atau hampir tegak lurus sungai dapat merintangi arus dan dinarnakan krib melintang. Sedangkan krib yang formasinya harnpir sejajar arab arus sungai disebut krib memanjang.

3. Perencanaan krib
Dalam mempersiapkan perencanaan krib, diperlukan survei mengenai topografi, debit dan kecepatan aliran sungai dan transportasi sedimen yang ada disungai. Tipe dan cara pembuatan krib ditetapkan secara
empiris dengan memperhatikan pengalaman masa lalu dalam pembuatan krib yang harnpir sejenis. Secara umum hal-hal yang perlu diperhatikan dalam perencanaan krib adalab sebagai berikut ini :
a. Karena cara pembuatan krib sangat tergantung pada resim sungai, perlu diperoleh data mengenai pengalaman pembuatan krib pada sungai yang sama atau harnpir sarna, kemudahan pelaksanaanya dan besarnya pembiyayaan.

b. Untuk mengurangi turbulensi aliran pada sungai yang terlalu lebar, maka permukaan air sungai normal harus dinaikan dengan krib yang panjang, dengan memperhatikan biaya pelaksanaan dan pemeliharaannya.

c. Jika krib yang akan dibangun dimaksud pula untuk melindungi tebing sungai terhadap pukulan air, panjang krib harus dipehitungkan pula terhadap timbulnya pukulan air pada tebing sungai di seberangnya.
d. Krib tidak berfungsi baik pada sungai kecil dan sempit alurnya.
e. Apabila pembuatan krib dimaksudkan untuk menaikan permukaan normal air sungai, perlu dipertimbangkan kapasitasnya disaat terjadinya debit yang lebih besar atau debit banjir.
Formasi krib
Terdapat 3 maeam formasi krib yaitu tegak lurus, condong kearah hulu dan eondong kearah hilir.
Penetapan tinggi krib
Umumnya akan’lebih menguntungkan apabila evaluasi mercu krib dapat dibuat serendah mungkin ditinjau dari stabilitas bangunan terhadap gaya yang mempengaruhinya; sebaiknya elevasi mereu dibuat 0,50-1,00 meter diatas elevasi rata-rata permukaan air rendah. Dari hasil pengamatan terhadap tinggi berbagai jenis krib yang telah dibangun dan berfungsi dengan baik, diperoleh angka perbandingan antara tinggi krib dan kedalaman air banjir (hg/h) sebesar 0,20 – 0,30.

Arah aliran dan sudut sumbu krib

Lokasi pembuatan krib di sungai : Arah aliran & sudut sumb krip 0

Bagian lurus : 10° – 15°
Belokan luar : 5° – 15°
Belokan dalam : 0° – 10

Panjang dan jarak antara
Ditetapkan secara empiris yang didasarkan pada pengamatan data sungai yang bersangakutan antara lain situasi sungai, lebar sungai, kemiringan sungai, debit banjir, kedalaman air, debit normal, transportasi sedimen dan kondisi sekeliling sungai.
Krib memanjang
Adalah krib yang ditempatkan hampir sejajardengan arah arus sungai dan biasanya digunakan untuk melindungi tebing alur sungai dan mengatur arah arus sungai agar alur sungai tidak mudah berpindah-pindah.
4. Konstruksi krib
a. Krib tiang pancang : adalah contoh krib permeabel dan dapat digunakan baik untuk krib memanjang maupun krib melintang. Konstruksinya sangat sederhana dan dapat meningkatkan proses pengendapan serta sangat cocok untuk bagian sungai yang tidak deras arusnya.
b. Krib rangka : adalah krib yang cocok untuk sungai-sungai yang dasarnya terdiri dari lapisan batuatau krikil yang sulit dipancang dan krib rangka ini mempunyai kemampuan bertahan yang lebih besar terhadap arus sungai dibandingkan dengan krib tiang pancang.

c Krib blok beton : krib blok beton mempunyai kekuatan yang baik dan awet serta sangat tleksibel dan umumnya dibangun pada bagian sungai yang arusnya deras. Bentuk dan denah krib serta berat masing-masing blok beton sangat bervariasi tergantung dari kondisi setempat antara lain dimensi serta kemiringan sungai dan penetapannya didasarkan pada contoh-contoh yang sudah ada atau pengalaman-pengalaman pada krib-krib sejenis yang pernah dibangun.

5. Pemilihan tipe krib
Tipe krib yang eoeok untuk suatu lokasi haruslah ditentukan berdasarkan resim sungai pada lokasi tersebut dengan memperhatikan tujuan pembuatannya, tingkat kesulitan dan jangka waktu pelaksapannya. Jadi hal-hal yang perlu diperhatikan dan dipelajari adalah bentuk denah, kemiringan memanjang dan bentuk penampung lintang krib, elevasi muka air, debit, kecepatan arus baban dasar dan arab pergeseran pada sungai. Selanjutnya tipe krib ditetapkan berdasarkan fungsi hidrolika dari krib, pengalaman-pengalaman yang pemah ada dan contoh-contoh bangunan krib-krib yang dibuat di waktu-waktu yang
lalu. Dalam proses penentuan tipe kirb diperlukan perhatian khusus pada hal-hal sebagai berikut :
1. Krib permeabel yang rendab dengan konsolidasi pondasi biasanya cukup memadai untuk melindungi tebing sungai.
2. Krib tidak cocok untuk sungai-sungai yang sempit alumya atau untuk sungai-sungai kecil.
3. Krib permeabel bercelah besar, seperti krib tiang pancang.

1.6 CHECK DAM
Check dam adalah bangunan yang berfungsi menampung dan atau menahan sedimen dalam jangka waktu sementara atau tetap, dan harus tetap melewatkan aliran air baik melalui mercu maupun tubuh bangunan.
Check dam juga digunakan untuk mengatur kemiringan dasar saluran drainase sehingga mencegah terjadinya penggerusan dasar yang membahayakan stabilitas saluran drainase.
1. Debit Rencana
Debit rencana dihitung dengan rumus :
Q = 1/3,6 x C x I x A
dimana :
Q = debit rencana (m3/dt)
C = koefisien pengaliran
I = intitensitas luas (mm/jam)
A = luas daerah sungai (km2)

2. Dimensi Hidrolis
a. Panjang Mercu
Panjang mercu pelimpahan dan sediman diperhitungkan berdasarkan pada :
1) Kemampuan melewatkan debit banjir desain dengan tinggi jagaan cukup, sehingga setiap bagian bangunan aman terhadap kerusakan. Besarnya debit rencana dan tinggi jagaan tersebut harus diambil sesuai dengan standart yang berlaku yaitu :
-Semua bangunan harns direncanakan aman terhadap debit dengan besaran tertentu; dan biasanya dinyatakan dengan kala ulangnya.
-Bila standart di atas tidak emmuat ketentuan untu sesuatu bangunan yang hendak direncanakan, maka penentuan kala ulang untuk itu harus dipertimbangkan segi keamanan, resiko dan konsekuwensinya, dan ekonomi.

2) Batasan tinggi muka air genangan pada debit banjir rencana mengingat pengarnh terhadap : keamanan lingkungan, dan dimensi bagian bangunan lain seperti :
-Tanggul banjir.
-Peredam energi.
b. Tinggi Mercu
Tinggi mercu pelimpahan bangunan penahan sedimen harus diperhitungkan dengan mempertimbangkan :
I) Kebutuhan tampungan sedimen di hulu bangunan dengan memperhatikan jumlah bangunan : tunggal atau serial.
2) Tinggi muka air genangan yang akan terjadi pada debit rencana.
e. Bentuk Mercu
Bentuk mercu pelimpahan bangunan ini pada umumnya direncakana berbentuk ambang lebar dengan memperhatikan benturan dan abrasi oleh muatan yang tersangkut aliran.
d. Tubuh bangunan pelimpah
Dimensi tubuh bagian bangunan ini harns ditentukan dengan
memperhatikan faktor-faktor :
I) Bahaya benturan dan abrasi oleh muatan dan atau benda padat lainnya.
2) Stabilitas struktural dan rembesan.
e. Peredam energi
I) Dan penahan sedimen tidak dilengkapi dengan bangunan peredam energi mengingat benturan dan abrasi oleh muatan dan benda padat lainnya.
2) Bila bangunan tidak berdiri di atas dasar yang kuat, maka perlu dipertimbangkan pembuatan bangunan peredam energi dengan tipe lantai yang harns tahan aus dan tanah benturan, atau tipe bertangga.
f. Tembok pangkal dan tembok sayap
1) Untuk tubuh dam sedimen penahan yang monolit maka bangunan harns dimasukkan ke dalam tebing sungai yang stabil.
2) Untuk melindungi tebing di udik dan di hilir bangunan oleh faktor-faktorgerusan loka!, agradasi, dan sifat material tebing.

2. Perhitungan hidrolis
a. Rumus Pengaliran
Q = m (Jg.Ac^3)^0.5/T

dimana :
Q = debit rencana (m3/det)
m = koef. pengaliran = 0,8
Ac= penampung hidrolis
T = lebar permukaan = (b + mh)
b = lebar dasar penampung hidrolis
hc = tinggi kritis.
b. Dalamnya gerusan (X)
Dalam gerusan akibat terjun lurus harns dihitung berdasarkan rumus : x = 1/4 (H2 XH)^ 2/3
dimana
x = dalamnya gerusan dari dasar saluran hilir
H2= perbedaan tinggi energi di hulu dan di hilir
H = tinggi energi di atas ambang
3. Perhitungan stabilitas.
a. Perhitungan kekuatan konstruksi
-Pembebanan
Dihitung sebagai tembok penahan tanah.
-Kekuatan konstruksi
Harus memenuhi peraturan yang berlaku untuk bahan yang dipakai.
b. Perhitungan Stabilitas
Tembok penahan tanah harns stabil terhadap guling dan gaya geser f > 1.2 – 1.5, dan juga harns stabil terhadap daya dukung tanah.

1.7 AMBANG (GROUND SILL)
Bangunan ini direncanakan berupa ambang atau lantai dan berfungsi untuk mengendalikan ketinggian dan kemiringan dasar sungai, agar dapat mengurangi atau menghentikan degradasi sungai. Bangunan ini juga dibangun untuk menjaga agar dasar sungai tidak turun terlalu berlebihan.

1. Tipe dan bentuk ambang
Ada dua buah tipe umum ambang
a. Ambang datar (bed gindle work)
Bangunan ini hampir tidak mempunyai terjunan dan elevasi
mercunya hampir sarna dengan permukaan dasar sungai, dan
berfungsi menjaga agar permukaan dasar sungai tidak turnn lagi.
b. Ambang pelimpah (head work)
Bangunan ini mempunyai terjunan, hingga elevasi permukaan
dasar sungai di sebelah hilimya dan tujuannya adalah untuk lebih
melandaikan kemiringan dasar sungai.
2. Perencanaan ambang
a. Tinggi ambang.
1) Untuk sungai sempit. .
L = (1/n – 1/m)h =(1.5 – 2.0) 1/h
2) Untuk sungai lebar.
L = (1.5 – 2.0) b
dimana :
L = jarak antara ambang (m)
h = tinggi ambang (m)
n = kemiringan dasar sungai
m = tingkatan perencanaan dasar sungai
b =lebar sungai (m)
b. Konstruksi ambang
Konstruksi ambang terdiri dari tubuh dan lantai lindung yang dibangun secara monolit dari bahan beton yang disebut pula bangunan utama  dan biasanya diadakan hamparan pelindung (konsolidasi) dasar sungai di sebelah hulu dan sebelah hilir bangunan utama tersebut.

c. Lantai lindung dan konsolidasi dasar sungai pada ambang
Lantai lindung ambang biasanya dikombinasikan dengan konsolidasi dasar sungai guna melindungi tubuh ambang terhadap gerusan atau gejala piping. Panjang lantai lindung dan konsolidasi dasar sungai hanya dapat ditetapkan berdasarkan model hidrolika atau diperoleh secara empiris untuk ambang yang kecil-kecil.
Dan panjang lantai pelindung atau konsolidasi dasar sungai yang diperlukan sebagai peredam energi secara kasar dapat dilihat pada rumus Safranes. Andaikan kedalaman air sungai yang deras arusnya pada tepi
hulu lantai lindung adalah h1

h1^3 – (H – h1) h1^2+ q^2/2g = 0

h2 = (h1^2/4 + 2q^2/4 .h1/4)^0,5

dimana :
h = Tinggi air di atas mercu ambang (m)
D = Tinggi ambang (m)
H = Total tinggi tekanan =D + h (m)
hf = Kehilangan tinggi tekanan akibat geseran =C*(D/h)*H
q = Debit persatuan panjang (m3/dt/m’)
h2 = Kedalaman air di tepi hilir lantai lindung (m)
C = 0.02
Jika panjang yang diperlukan untuk peredam energi adalah L, maka perkiraan L – 4,5h2. Lantai lindung dibuat horizontal dan biasanya monolit dengan tubuh ambang. Sedang konsolidasi dasar sungai diadakan disebelah hilir lantai lindung dnegan konstruksi yang fleksibel dan dengan kekasaran yang tinggi pada permukaan bagian hulunya dan berangsur berkurang ke arah hilirnya.
d. Konstruksi kontak tubuh ambang dengan tebing sungai.
Konstruksi kontak tubuh ambang dnegan tebing sungai merupakan bagian pekerjaan yang sangat penting, demikian pula kontak antara tebing sungai dengan bagian-bagian ambang lainnya, seperti lantai lindung dan konsolidasi dasar sungai. Seperti diketahui bahwa air yang melimpah dari atas mercu ambang
menyebabkan alirannya bersifat terbuka dan mengakibatkan gerusan, baik pada alur sungai maupn pada bantara di kanan kirinya serta kedua tebingnya. Guna mencegah gerusan pada tebing sungai atau tanggul pada kedua ujung tubuh ambang, maka kedua ujung ambang tersebut diperbesar seperlunya . Selain itu diadakan pIa lapis pelindung (plesengan) pada kedua ujung ambang, hingga mencakup panjang lantai
lindung yang dibuat dari konstruksi beton bertulang.

Pada ambang yang tinggi tekanannya keeil tidak diperIukan perkuatan-perkuatan seperti uraian di atas. Tetapi hal tersebut pun diperIukan untuk melindungi bantaran dan memperkuat kaki tanggul dengan sekat pancang atau dengan konstruksi lain yang sesuai dengan kondisi setempat serta menggunakan bahan-bahan yang dpaat diperoleh setempat. Pada sungai-sungai yang jarak antara kedua tanggulnya lebih
besar dari 50 m, perkuatan lereng tanggul biasanya tidak diperlukan, tetapi kaki-kaki tanggul haruslah diperkuat dengan melindungi permukaan bantara di sebelah hilir ambang.

MemperIihatkan perkuatan sayap-sayap pengarah aliran pada ambang pelimpah. Perkuatan tersebut harus ditempatkan lebih ke belakang dan dibuat dari .melindungi dasar sungai terhadap hempasan langsung dari air yang melintas ambang tersebut.
e. Sayap pengarah arus.
Apabila ambang dibangun pada sungai, biasanya aliran turbulen terjadi di sebalah hilir ambang yang disebabkan loneatan hidrolis, mengakibatkan mudah terjadinya gerusan setempat. Dalam keadaan demikian perIu adanya sayap pengarah arus, baik disebelah hulu maupun sebelah hilir ambang dan bersamaan
dengan itu dasar bantaran serta dasar alur sungai diperkuat dengan hamparan pelindung yang konstruksinya tleksibel.
f. Pelindung bantaran
Apabila pada sungai-sungai dengan penampung ganda, tetapi ambang harus dibangun pada alur sungainya saja, maka harus diadakan perlindungan untuk dasar bantaran yang mencakup sampai dengan hulu dan ujung hilir sayap pengarah arus. Untuk ambang pada sungai yang bantarannya sangat lebar, supaya
biayanya lebih murah, perkuatan diadakan di sekitar kai tanggul. Perkuatan bantaran diadakan dengan konstruksi bronjong guling, hamparan blok beton, dan lain-lain.

3. HaI-haI yang perIu diperhatikan untuk keamanan ambang.
a. Gejala piping
Apabila ambang di bangun di atas lapisan tanah permeabel, air rembesan mengalir melalui lapisan tanah pondasi. Hal tersebut disebabkan terjadinya tinggi tekanan oleh perbedaan elevasi muka air sungai di sebelah hulu dan di sebelah hilir ambang. Apabila kecepatan alir air rembesan tersebut cukup besar, hingga
melampaui kecepatankritis untuk lapisan tanah pondasi tersebut, maka akan terjadi piping, yaitu butiran-butiran halus yang membentuk lapisan tanah pondasi mulai bergerak dan hanyut bersama aliran air rembesan dan terjadilah rongga-rongga pada lapisan yang semakin lama menjadi semakin bertambah besar
yang menyebabkan ambang turnn atau runtuh. Tinggi keamanan terhadap piping dapat diperoleh dengan nilai banding rayapan (creep ratio).
jika h1 > h2
bangunan aman terhadap piping, bila C = L/H > angka-angka
dan 12> 2h1.
Maka L = l1 + 2h1 + l2 + 2h2 + l3
Jika hi > h2 dan l2 < hi + h2,
Maka L =. I) + h1 + l2+ h2 + l3
C = L/H
dimana :
L = panjang lintasan aliran air rembesan.
Harga kritis C = L/H

Kelas Batas : C=L/H

Pasur sangat halus : 18
Pasir halus : 15
Pasir kasar : 12
Kerikil dan pasir : 9
Kerikil kasar termasuk batu pecah : 4 – 6

Lane mengusulkan untuk tanah pondasi yang mengandung endapan datar, menggunakan sepertiga lintasan rembesan mendatar untuk lintasan vertikal dan koefisien rembesan datar lebih besar dari rembesan vertikal.
LW = 1/3 (l1+ l2+ l3)+ 2 (HI + h2)
CW = LW/H
Apabila suatu bobot diberikan untuk angkat CW disebut “nilai banding rayapan seimbang” dan keamanan terhadap bahaya piping dapat dijamin

Kelas : Nilai banding rayapan seimbang
Pasir sangat halus : 8,5
Pasir : 7,0
Pasir sedang : 6,0
Pasir kasar : 5,0

Kerikil halus :4,0
Kerikil sedang : 3,5
Kerikil kasar termasuk batu pecah : 3,0
Batu pecah dengan sedikit kerikil : 2,5

b. Pasir apung
Gejala pasir apung (Quick sand) dapat terjadi apabila dalam lapisan pasir terdapat aliran air rembesan dengan lintasan vertikal ke arah atas, sehingga berat efektif butiran pasir dapat diimbangi dengan tekanan angkat yang terdapat pada aliran air rembesan dan hilangnya daya kontak antara butiran pasir tersebut, hingga butiran pasir seolah-olah melayang di dalam aliran tersebut. Gradien hidrolis kritis (ic) dari air rembesan yang menyebabkan terjadinya pasir apung dapat diperoleh dengan rumus :
ic = (Gs-1)/(1+e)
dimana :
ic = gradient hidrolis kritis
Gs = berat jenis butir tanah

e = angka pori , Jika faktor keamanan adalah Fs > 5
c. Kecepatan aliran air rembesan
Kecepatan aliran air rembesan (v) dinyatakan derigan rumus berikut :

v = kH/L

dimana :
k = koefisien permeabilitas
H = perbedaan elevasi antara muka air di hulu dan di hilir ambang
L = panjang lintasan
Walaupun angka v sangat bervariasi tergantung dari karakteristik lapisan tanah pondasi ambang, tetapi keamanan ambang dapat dijamin terhadap gejala-gejala piping dan pasir apung, jika angka
v lebih keeil dari 1 mm/detik.

d. Tekanan angkat
Tekanan angkat (up lift) yang disebabkan oleh perbedaan elevasi
muka air di sebelah hulu dan di sebelah hilir ambang akan bekerja
pada alas ambang tersebut. Akan tetapi untuk ambang yang
rendah, perbedaan elevasi muka air di hulu dan di hilir ambang
tersebut sangat kecil dan dapat diabaikan.
e. Stabilitas dinamik tubuh ambang
Tubuh ambang haruslah senantiasa dalam keadaan aman terhadap
guling (over turning) dan gelincir (sliding).
Gaya-gaya yang bekerja pada ambang adalah :
1) Tekanan air
2) Tekanan tahan
3) Tekanan angkat
4) Kekuatan gempa

7 Responses to “Bangunan Pengatur Sungai”


  1. Medicamentspot.com. Canadian Health&Care.Special Internet Prices.No prescription online pharmacy.Best quality drugs. Low price drugs. Order pills online

    Buy:Buspar.Lasix.Lipitor.Female Cialis.Amoxicillin.Aricept.Benicar.Advair.SleepWell.Female Pink Viagra.Acomplia.Ventolin.Wellbutrin SR.Zetia.Prozac.Cozaar.Lipothin.Zocor.Seroquel.Nymphomax….

  2. avon http://qlilique0ba-p.ANTIQUEFURNINISHING.INFO/tag/start+llc+avon+Start/ : Start…

    llc…


  3. CheapTabletsOnline.Com. Canadian Health&Care.Best quality drugs.No prescription online pharmacy.Special Internet Prices. High quality drugs. Buy drugs online

    Buy:Soma.Levitra.VPXL.Zithromax.Viagra Super Force.Viagra.Viagra Super Active+.Cialis Professional.Propecia.Cialis.Tramadol.Super Active ED Pack.Cialis Soft Tabs.Maxaman.Cialis Super Active+.Viagra Professional.Viagra Soft Tabs….


  4. NEW FASHION store. Original designers collection at low prices!!! 20 % TO 70 % OFF. END OF SEASON SALE!!!

    BUY FASHION. TOP BRANDS: GUCCI, DOLCE&GABBANA, BURBERRY, DIESEL, ICEBERG, ROBERTO CAVALLI, EMPORIO ARMANI, VERSACE…


  5. GENERIC PHARMACY : -==== Respiratory Cure ====-

    Order Good Generic Drugs Today!…


  6. Buy Viagra

    Check Quality Generic Pills Today!…

  7. .

    hello….

Leave a Reply

*

It sounds like SK2 has recently been updated on this blog. But not fully configured. You MUST visit Spam Karma's admin page at least once before letting it filter your comments (chaos may ensue otherwise).

Packaged by Edublogs - education blogs.